Menahan…karena keterbatasan…

Pak udah makan…?
Begitulah pertanyaan saya pada seorang OB di kantor tempat saya bekerja.
Saya lihat mukanya pucat dan agak lemes…..
Ragu dan pelan dia menjawab sudah.
Perlahan keluarlah pengakuan jujur dari bapak ini.

Saya libur makan mba…” begitu jawabnya….
Minum air teh aja juga dah kenyang...”

Tersentak saya mendengarnya, berarti bapak ini libur makan lagi.
Sebelumnya dari seorang teman saya mendengar kalo bapak ini sering libur makan dan bapak ini juga harus berjalan kaki dari rumah kontrakannya di Pengadegan menuju kantor yg ada di Kuningan Barat
Semua itu dilakoninya karena ia sudah kehabisan uang disaat tanggal kritis seperti ini.

Sayapun mengalaminya, disaat tanggal tua seperti ini kita hrs pandai2 mengatur keuangan dan strategi,
namun alhamdulillah saya masih bisa makan dan tdk perlu berjalan kaki menuju kantor. 
Ya….sesusah-susahnya saya, saya masih bisa makan….tapi bapak ini……

Tiba-tiba saya merasa malu pada diri sendiri….
disaat saya masih bisa makan di kantin atau warung langganan saya ,
ternyata dilingkungan dekat saya sendiri,di kantor tempat saya bekerja,
ada seorang bapak yg menahan lapar karena nggak ada uang membeli makanan.
Lalu saya teringat masih ada uang di dalam saku jaket saya…..

“Ini buat bapak, sekarang bapak makan ya……”
Jangan bapak tolak, yang terpenting sekarang bapak makan, nanti bapak bisa sakit
Setidaknya uang ini bisa buat makan bapak sampai gajian nanti”

Ya Allah, ampuni saya yang nggak peka terhadap penderitaan orang lain
dan berilah keberkahan dan rezeki yang luas bagi mereka yang menahan lapar karena keterbatasannya dan mereka tetap istiqomah.

This entry was posted in kantor, sehari-hari. Bookmark the permalink.

0 Responses to Menahan…karena keterbatasan…

  1. mikow says:

    Kalo saya biasanya nyuruh si OB beli makanan, uangnya ta lebihin jadi bisa beli 2 bungkus sekalian untuk si OBnya

  2. margatama says:

    salam kenal buat miko
    mungkin sekali2 saya harus makan di dalam kantor juga ya he..he..he…

  3. Ceng Opik says:

    Mungkin kalau ngumpul bukan untuk ngaji doang.. Tapi coba ningkat mencari Bagaimana cara Implementasi Real “Ngaji” dalam kehidupan sehari- hari..

    Tul..nngak?

  4. margatama says:

    duh jadi berharap ustadz Amir kembali secepepatnya dari AS dan mengajar kita ngaji lagi seperti biasanya….

  5. Ceng Opik says:

    Mungkin harus dicari tau juga.. jangan2 bukan hanya mr.OB yg seperti itu….. Tul gak?

  6. margatama says:

    emang ada lagi pak..separah itu kah… yang gw tau sih, klo lagi pada cekak biasanya langsung pada bekel ..

  7. margatama says:

    bos, blog sampeyan di update toh….
    terakhir sampeyan posting iku tgl 3 sep 2007, wis long2 time…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Powered by WP Hashcash