dari Ayah Rizqhu

Ass, sebelumnya saya ucapkan terimakasih buat mbak najwa yg udah memperkenankan rizqhu (18bln) untuk berkenalan. Saya bersyukur menemukan blog ini krn ternyata saya tidak sendiri, masih ada tempat untuk berbagi pengalaman dari mama dan papanya najwa yg telah berhasilĀ  merawat mbak najwa, salam kenal jg untuk keluarga yang lain dari kami.
Di kesempatan ini perkenankan saya papa dari “dhia Rizqhu” yg saat ini berusia 18 bulan sedikit bercerita.
Anak saya menderita mikrosefali yg ternyata baru kami ketahui disebabkan oleh virus rubella yg menginfeksi istri saya saat mengandung rizqhu. Saat rizqhu lahir kami bersyukur setidaknya tdk ada tanda2 kelainan, akan tetapi kekhawatiran kami muncul setelah rizqhu berumur sekitar 5 bln, lingkar kepalanya tidak bertambah (hanya 36cm) dan tumbuh kembangya terlambat bila dibandingkan dg bayi2 seusianya. Setelah konsultasi kesana kemari ternyata solusinya harus operasi kepala agar dapat berkembang lagi. Sebuah dilema buat kami dengan solusi yg ada, kami g tega untuk anak seusia itu harus merasakan operasi Bedah kepala….setelah menimbang dan terus berfikir akhirnya kami mengikuti saran dari dr.Wihasto SBS di RSUD Surabaya, kebetulan dari seluruh dr.bedah saraf hanya dr.wihasto yg kami anggap paling care dg pasien. Akhirnya pada bulan feb 2009 rizqhu dioperasi……. Memang operasi tsb tdk akan 100% menjamin permasalahan akan tuntas, dikarenakan operasi tsbĀ  hanya sebatas membuka sekat tengkorak kepala yg sudah menutup terlalu dini untuk memberi kesempatan otak berkembang menambah volumenya. Setelah 11 Bulan pasca rizqhu operasi ternyata tugas kami belum selesai atau munkin bisa dikatakan harus mengulang. Setelah kemarin kontrol diketahui lingkar kepala rizqhu tidak banyak bertambah hanya sampai pd ukuran 37cm, yang lebih mengejutkan lagi bagian yg dibuka saat operasi kini sebagian terlalu cepat menutup lagi, maka berarti kesempatan untuk otak berkembang terhambat lagi, dari dokternya sendiri hanya bisa berharap tidak ada operasi yang kedua kali. Kalaupun harus ada operasi lagi entah apakah saya turuti atau tidak….
Saat ini Rizqhu menginjak umur 18bulan tetapi belum bisa jalan maupun bicara, sudah bisa duduk sendiri sih… Tapi kayaknya dia masih bingung gimana caranya untuk berpindah tempat.
Kemarin saya diberitahu kalo ada temennya najwa yg bernama malik yg sama menderita mikrosefali…
Semoga ibu2 yg luar biasa sekalian memperkenankan untuk berbagi tips dan trik dari pengalaman2nya merawat anak, terus terang saya masih blank gimana caranya memaksimalkan perkembangan rizqhu…

Apabila ada yg punya info atau mau berbagi pengalaman bisa menghubungi kami di :

081334161282
Atau
defaultku@yahoo.com.sg

Dalam memandang beban hidup ini saya hanya bisa titip pesan janganlah mudah menyerah teruslah bersemangat dalam merawat anak kita, sejatinya tugas berat hanya akan di berikan kepada yang orang terbaik/teladan. Saya yakin mama/papanya mbak najwa pastinya orang yg luar biasa. saya salut sama beliau…..

terimakasih

This entry was posted in Najwa. Bookmark the permalink.

3 Responses to dari Ayah Rizqhu

  1. betty marlinda says:

    ass, siang bpk, gmn kbrnya dede rizqhu, sy bc postingan ini, jd inget malik waktu di bilang sm dr.SPA nya , malik microsefalus nih bu, memang setiap bln konsultasi dgn dr spa itu selalu diagaram pertumbuhan malik selalu ada di garis bawah, kdng naik dikit kadang turun dikit, baik itu BB , Lika nya, sampai sekarang jg LIka nya br 47/48 , masih kurang 3cm dr normalnya berdasarkan grakfik lika WHO. semua usaha udah dikerkain,FT ,Refleksi akupuntur.fisioterapi awalnya untuk ngejar ketinggalan motorik kasarnya, dari yg cuma bolak balik badan aja sampe belajar duduk, alhmdlilah bisa , trus pindah2nya narik perut dl( merayap), trus atas saran dr. Luh di rumah tambahin terapi sendiri naik sepeda, kuda2an,dicontohin jg crnya merangkak ,dll,, alhmdllh 18 bl merangkak, 2,5 thn bs jln,tinggal ngomomh aja sih yg blm. semua di jalanin, plus H2C bakal bisa jalan gk ya, bisa ngomong gk ya malik ini? tp ada 1 statement dr dokter bhw jgn takut ” anak klo bs duduk pasti bisa jalan, tinggal tg waktu nya aja, oiya rizqu pernah ctscan gk pak, tes BERA , n tes mata? ok bpk mgkn segitu dl sharing tentang malik. klo ada FB boleh di add beth@rajasa.co.id . semoga ALLAH memberi kesabaran dan ketabahan kepada kita. AMIN

  2. bangzai says:

    assalamualaikum wr.wb.

    sebelumnya saya ucapkan terima kasih karena telah membuat postingan ini, anak saya juga menderita microsefalus yang sampai tahun 2012 ini sudah berumur 3 tahun, masih belum bisa apa-apa, saya ingin mengobati tapi bingung mau kemana. saya berdomisili di pedalaman kalimantan. tolong share info kemana saya harus mengobati anak saya. paling tidak bisa duduk sendiri sehingga saya dan istri tidak selalu menggendongnya. setiap berbaring pasti menangis ingin digendong.

    tolong bagi yang punya info kirim ke email saya :

    abidinz99@gmail.com

  3. Dini vinti says:

    terima kasih srbelumnya untuk blog ini saya jd bsa berbagi..anak saya jga menderita microsefali saya mengetahuinya sejak usia kandungan 6 bulan.. kebetulan anak saya kembar tapi hanya satu yg selamat.. usia anak saya saat ini 1.5 bulan… gerakannya sangat aktif tp terkadang jga kejang2… metode pengobatan yg saya lakukan saat ini ct scan berlanjut ke bedah syaraf.. gk tega sebenarnya liat bayi usia 1.5 bln sudah mengalami pembedahan di kepalanya.. semoga ananda achmad alfi syafa’ al- iksan ini bisa berkembanng seperty anak normal.. saya tetap bersemangat untuk buah hati yg sangat saya sayangi..minta do’anya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Powered by WP Hashcash